Wujudnya ilmu tasawuf ini berasaskan kepada Hadith Sayyidina Umar ibn al-Khattab RA, atau lebih dikenali sebagai “Hadith Jibril” yang berbunyi:

عن عُمَر بْن الْخَطَّابِ قَالَ بَيْنَمَا نَحْنُ عِنْدَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ذَاتَ يَوْمٍ إِذْ طَلَعَ عَلَيْنَا رَجُلٌ شَدِيدُ بَيَاضِ الثِّيَابِ شَدِيدُ سَوَادِ الشَّعَرِ لَا يُرَى عَلَيْهِ أَثَرُ السَّفَرِ وَلَا يَعْرِفُهُ مِنَّا أَحَدٌ حَتَّى جَلَسَ إِلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَأَسْنَدَ رُكْبَتَيْهِ إِلَى رُكْبَتَيْهِ وَوَضَعَ كَفَّيْهِ عَلَى فَخِذَيْهِ وَقَالَ يَا مُحَمَّدُ أَخْبِرْنِي عَنْ الْإِسْلَامِ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
الْإِسْلَامُ أَنْ تَشْهَدَ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَأَنَّ مُحَمَّدًا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَتُقِيمَ الصَّلَاةَ وَتُؤْتِيَ الزَّكَاةَ وَتَصُومَ رَمَضَانَ وَتَحُجَّ الْبَيْتَ إِنْ اسْتَطَعْتَ إِلَيْهِ سَبِيلًا قَالَ صَدَقْتَ قَالَ فَعَجِبْنَا لَهُ يَسْأَلُهُ وَيُصَدِّقُهُ قَالَ فَأَخْبِرْنِي عَنْ الْإِيمَانِ قَالَ أَنْ تُؤْمِنَ بِاللَّهِ وَمَلَائِكَتِهِ وَكُتُبِهِ وَرُسُلِهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ وَتُؤْمِنَ بِالْقَدَرِ خَيْرِهِ وَشَرِّهِ قَالَ صَدَقْتَ قَالَ فَأَخْبِرْنِي عَنْ الْإِحْسَانِ قَالَ أَنْ تَعْبُدَ اللَّهَ كَأَنَّكَ تَرَاهُ فَإِنْ لَمْ تَكُنْ تَرَاهُ فَإِنَّهُ يَرَاكَ قَالَ فَأَخْبِرْنِي عَنْ السَّاعَةِ قَالَ مَا الْمَسْئُولُ عَنْهَا بِأَعْلَمَ مِنْ السَّائِلِ قَالَ فَأَخْبِرْنِي عَنْ أَمَارَتِهَا قَالَ أَنْ تَلِدَ الْأَمَةُ رَبَّتَهَا وَأَنْ تَرَى الْحُفَاةَ الْعُرَاةَ الْعَالَةَ رِعَاءَ الشَّاءِ يَتَطَاوَلُونَ فِي الْبُنْيَانِ
قَالَ ثُمَّ انْطَلَقَ فَلَبِثْتُ مَلِيًّا ثُمَّ قَالَ لِي يَا عُمَرُ أَتَدْرِي مَنْ السَّائِلُ قُلْتُ اللَّهُ وَرَسُولُهُ أَعْلَمُ قَالَ فَإِنَّهُ جِبْرِيلُ أَتَاكُمْ يُعَلِّمُكُمْ دِينَكُمْ
صحيح مسلم كتاب الإيمان باب بيان الإيمان والإسلام والإحسان والإيمان بالقدر

Tatkala kami tengah duduk-duduk di sisi Rasulullah , lalu datanglah seorang lelaki yang bajunya sangat putih, rambutnya sangat hitam, tidak nampak padanya bekas-bekas perjalanan, dan tidak ada seorang pun dari kami yang mengenalinya. Hingga dia mendatangi Nabi lalu menyandarkan lututnya pada lutut baginda dan meletakkan kedua telapak tangannya pada paha baginda, Kemudian dia bertanya, “Wahai Muhammad, kabarkanlah kepadaku tentang Islam?” Rasulullah menjawab, “Kamu bersaksi bahawa tidak ada sesembahan (yang berhak disembah) selain Allah dan bahawa Muhammad adalah hamba dan utusan-Nya, mendirikan solat, menunaikan zakat, dan puasa Ramadhan, serta haji ke Baitullah jika kamu mampu bepergian kepadanya.” Dia berkata, “Kamu benar,” Umar berkata, “Maka kami hairan terhadapnya, kerana dia yang bertanya tapi dia juga yang membenarkannya.”Dia bertanya lagi, “Kabarkanlah kepadaku tentang iman?” Baginda menjawab, “Kamu beriman kepada Allah, malaikat-malaikatNya, kitab-kitabNya, para Rasul-Nya, hari akhir, dan kamu beriman kepada takdir yang baik dan yang buruk,” dia berkata, “Kamu benar.” Dia bertanya, “Khabarkanlah kepadaku tentang ihsan?” Baginda menjawab, “Kamu menyembah Allah seakan-akan kamu melihat-Nya, dan jika kamu tidak melihat-Nya maka yakinlah sesungguhnya Dia melihatmu.”Dia bertanya lagi, “Kabarkan kepadaku bilakah hari (kiamat) itu?” Baginda menjawab, “Tidaklah orang yang ditanya itu (saya) lebih mengetahui daripada orang yang bertanya (kamu).” Dia bertanya, “Kalau begitu kabarkanlah kepadaku tentang tanda-tandanya?” Baginda menjawab, “Apabila seorang hamba perempuan melahirkan majikannya, dan kamu melihat orang yang tidak beralas kaki, telanjang, miskin, penggembala kambing, namun bermegah-megahan dalam membangun bangunan.” Kemudian setelah itu dia beranjak pergi, dan aku tidak bertanya kepada Nabi tentang itu selama beberapa saat. Tidak berselang lama kemudian baginda bersabda, “Wahai Umar, apakah kamu tahu siapakah orang yang bertanya tersebut?” Aku menjawab, “Allah dan Rasul-Nya yang lebih mengetahui.” Baginda bersabda, “Itu tadi ialah Jibril, dia mendatangi kalian untuk mengajarkan kepada kalian tentang agama kalian.

Imam Nawawi berkata dalam kitabnya Hadith 40 (al-Arbain al-Nawawiyah): “Dan ketahuilah bahawasanya hadith [Jibril] ini mengumpulkan berbagai macam ilmu, pengetahuan-pengetahuan, adab-adab, dan hikmah-hikmah yang lembut. Bahkan hadith ini adalah pokoknya Islam.” Ibn Hajar al-Asqalani pula dalam Fathul Bari pula menukil kalam Imam Qurthubi berkata: “Hadith ini tepat untuk dikatakan sebagai induknya sunnah, kerana perkara-perkara yang terkandung dalamnya daripada pelbagai ilmu sunnah. ” Dalam Syarah Arbain, Ibnu Daqiq al-Id berkata: “Hadis ini seperti induknya sunnah, sebagaimana Al-Fatihah disebut sebagai induknya Al-Qur’an kerana kandungannya yang telah mengumpulkan makna-makna Al-Qur’an. Ibnu Rajab al-Hanbali dalam Jami’ al-Ulum wa al-Hikam berkata: “Ini adalah hadis agung yang mengandung keterangan (tentang) seluruh agama ini, oleh sebab itulah Nabi S.A.W berkata di akhir hadis:” Dia adalah Jibril yang datang kepada kalian untuk mengajarkan kalian (tentang) agama kalian. “, setelah menjelaskan tingkatan Islam, Iman, dan Ihsan dan menjadikan semuanya itu adalah (sebahagian daripada) agama.”

Daripada hadith Jibril AS ini, telah menjelaskan kepada kita bahawa Agama Islam (Din al-Islām) itu mengandungi tiga kompenen atau dimensi utama iaitu Iman, Islam dan Ihsan. Perkara ini perlu difahami dengan jelas kerana kalimah “agama” dalam bahasa Melayu atau “religion” dalam Inggeris tidak menggambarkan sepenuhnya maksud Dinul Islam atau Agama Islam itu yang sebenar. Kalau kita perhatikan perkataan “agama” misalnya hanya merujuk kepada suatu bentuk kepercayaan kepada Tuhan atau pada Yang Maha Kuasa. Islam bukan semata agama yang sekadar mempercayai kepada Tuhan sahaja, tetapi ia lebih daripada itu. Kepercayaan atau keimanan itu hanyalah satu komponen daripada ajaran Islam iaitu pada Rukun Iman itu, tetapi di sana ada dua lagi komponen iaitu Rukun Islam yang merupakan Syariat atau amalan seorang insan sebagai menzahirkan kepercayaannya itu tadi. Manakala kompenen ketiga ialah Ihsan, iaitu aspek batin seseorang.  Jika Rukun Iman iaitu kepercayaan kepada Allah, Para Rasul, Para Malaikat, Kitab-kitab, Hari Qiamat dan Qada’ dan Qadar; maka Rukun Islam pula ialah yang bersifat praktikal iaitu Mengucap Dua Kalimah Syahadah (lidah), Mendirikan Solat, Membayar zakat, berpuasa di bulan Ramadan dan mengerjakan haji di Baitullah bagi yang berkemampuan. Ihsan pula ialah mencantikkan amalan-amalan Syariat dan menguatkan lagi Rukun Iman, iaitu kepercayaan atau keimanan itu tadi sehingga membuahkan hasil akhlak yang mulia. Sebab itu dikatakan Ihsan ini ialah kemuncak kepada kesempurnaan ibadat seseorang iaitu ibadat yang bukan sahaja berupa pergerakan zahir fizikal jasad, tetapi juga disertakan dengan keadaan hati yang suci bersih mencari keredhaan Allah SWT dengan keyakinan pertemuan dengan Allah SWT di Hari Akhirat kelak. Jika Solat, Solatnya khusyuk, jika Sedekah, sedekahnya ikhlas kerana Allah SWT, jika interaksi dengan makhluk Allah, interaksinya terbaik. Apa sahaja perbuatan yang dilakukannya dia sentiasa merasakan dirinya diperhatikan oleh Allah SWT dan mencari keredhaan Allah. Hari ini kebanyakan masyarakat kita agak menjaga Rukun Islam dan Rukun Iman, tetapi mengabaikan aspek Ihsan, sedangkan ketiga-tiga ini merupakan komponen ajaran Islam yang perlu disebatikan dalam kehidupan kita.

Apabila berlakunya perkembangan ilmu-ilmu disebabkan peredaran masa dan keperluan masyarakat, perkara-perkara yang disebutkan dalam Rukun Islam itu dibincangkan dalam ilmu yang dipanggil Ilmu Fekah, manakala perkara yang disebutkan dalam Rukun Iman dibicarakan dalam ilmu yang disebut Ilmu Aqidah atau Ilmu Tauhid atau Sifat 20 dan lain-lain nama, manakala perkara yang bersifat “Ihsan” pula dibicarakan dalam ilmu yang dipanggil Ilmu Tasawuf.

Category : Q&A