Khutbah Gerhana Matahari 26.12.2019

Khutbah Gerhana Matahari 26.12.2019

Print Friendly, PDF & Email

Sidang Jemaah Yang Dirahmati Allah,

Marilah kita bersama-sama meningkatkan ketaqwaan kepada Allah SWT dengan menjunjung segala titah perintah-Nya dan menjauhi segala larangan-Nya. Mudah-mudah dengan berbuat demikian, kehidupan kita sentiasa di bawah lindungan dan beroleh rahmat-Nya yang amat luas.

Gerhana terdiri daripada dua jenis: iaitu Gerhana Bulan, dan Gerhana Matahari. Kedua-dua gerhana ini berlaku apabila Bumi, Bulan dan Matahari betul-betul berada pada satu garisan yang lurus.  Yang membezakan antara dua jenis gerhana ini ialah, apakah yang berada di tengah-tengah dan apakah yang terlindung?

Gerhana Bulan berlaku apabila Bulan – Bumi – Matahari tersusun  pada garis lurus  di mana Bumi berada di tengah dan dengan itu Bulan terlindung daripada cahaya matahari. Manakala, Gerhana Matahari berlaku apabila Bumi – Bulan-Matahari tersusun pada garis lurus di mana Bulan pula berada di tengah menyebabkan bumi terlindung daripada cahaya matahari.

Sidang Jemaah Yang Dirahmati Allah,

Pada hari ini dan pada detik ini, kita berkumpul di tempat yang mulia dan dimuliakan Allah ini, dengan hati yang penuh keikhlasan, dengan jiwa yang penuh pengharapan, dan dengan semangat yang tinggi dalam dada kita, hanya untuk mengagungkan kebesaran Allah subhanahu wataala, serta menyaksikan salah satu dari tanda kekuasaan dan keagungan-Nya.

Kita di sini merasakan kebahagiaan yang tidak terhingga karena Allah telah membukakan pintu hati kita dan memilih kita untuk melaksanakan salah satu dari sunnah Rasul-Nya SAW dan menjadi sebahagian daripada jutaan umat Islam lain yang ingin menjadikan saat yang jarang terjadi ini, dalam rangka taqarrub ilallah, mendekatkan diri kepada Allah SWT. Seperti mana yang kita maklum mendirikan Solat Sunat Gerhana Matahari (Kusuf) dan Gerhana Bulan (Khusuf) merupakan Sunat Muakkad, iaitu sunat yang sangat digalakkan dalam ajaran kita.

Kita menyedari bahwa Gerhana Matahari ini adalah peristiwa alam yang jarang terjadi.  Kali terakhir di negara kita ialah pada 22 Ogos 1998, iaitu 21 tahun  yang lalu, dan kita belum pasti diberi peluang untuk menyaksikan gerhana-gerhana lagi di masa-masa akan datang.

Namun, kita juga sewajarnya bukan sekadar menjadi pengkagum kepada keunikan peristiwa ini, tetapi hendaklah turut melaksanakan titah perintah Allah SWT apabila berlaku sesuati peristiwa sebegini melalui pelaksanaan syariatnya yang ditetapkan.  Kita tidak ingin menjadi seperti kebanyakan orang, yang sanggup mengeluarkan wang yang banyak dan bepergian ke tempat yang jauh hanya agar dapat melihat gerhana matahari yang tidak terjadi di tempat tinggalnya. Sungguh rugi orang yang hanya melihat peristiwa ini sebagai hal langka yang menarik, fenomena alam yang luarbiasa, tetapi tidak menyadari bahwa Allah ingin dia bersujud kepada-Nya pada saat peristiwa itu terjadi. Sungguh rugi orang yang pada detik ini pergi ke tempat-tempat yang strategik untuk dapat menyaksikannya dari sudut yang paling ideal, membeli peralatan yang mahal dan menyiapkannya selama berhari-hari, tapi melewatkan waktu yang sangat berharga ini untuk berdzikir dan memuji keagungan Allah Dzat Yang Maha Suci. Sungguh kita berharap, semoga Allah memasukkan kita ke dalam golongan orang-orang yang disebut-Nya dalam Surat Ali Imran, dalam firman-Nya:

الَّذِينَ يَذْكُرُونَ اللَّهَ قِيَامًا وَقُعُودًا وَعَلَى جُنُوبِهِمْ، وَيَتَفَكَّرُونَ فِي خَلْقِ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ

 رَبَّنَا مَا خَلَقْتَ هَذَا بَاطِلًا، سُبْحَانَكَ فَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

Yaitu orang-orang yang mengingat Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam keadan berbaring dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata): “Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari siksa neraka[1]

Apabila Allah SWT menyebut dalam al-Qur’an agar kita meneliti  “ayat-ayatNya” atau “ayat-ayat Kami”  ia membawa dua maksud:

  1. Pertama, ia merujuk kepada Ayat yang dibaca آية المقروؤة – iaitu ayat-ayat al-Qur’an.
  2. Kedua, ia merujuk kepada Ayat yang yang disaksikan atau diperhatikan berupa alam semesta atau disebut  “اية الكونية/ آية المشاهدة / آية المنظورة

Gerhana matahari adalah Ayat Kawniyyah untuk diperhati, diteliti, dikaji bagi menimbulkan rasa kebesaran Allah SAW. Dan dalam setiap ayat yang Allah turunkan, samada Ayat al-Maqru’ah dalam bentuk ayat-ayat al-Qur’an, mahupun Ayat Kawniyyah yang kita saksikan dalam keindahan alam,  Allah menginginkan kita agar merenung, mentadabbur bagi mengambil ibrah serta pelajaran.

Maka apakah ibrah dari peristiwa gerhana matahari ini?

Yang pertama; Allah ingin menunjukkan keagungan serta kekuasaan-Nya yang tidak terbatas. Bayangkanlah matahari, bulan, bumi, bintang-bintang, planet-planet dan sekalian cakrawala dan galaksi di langit yang  kesemuanya ada dalam genggamannya.  Tahukah kita berapa banyak galaksi, dan bintang-bintang yang ada di langit?

Galaksi yang menempatkan Sistem Solar Bumi yang dipanggil Milky Way Galaxy atau Galaksi Bima Sakti terdiri daripada bintang-bintang dan planet-planet  yang dianggarkan berjumlah 100-400 billion bintang dan lebih daripada 100 billion planet. Itu baru satu galaksi! iaitu Galaksi Bima Sakti di mana kita di bumi ini berada dalam Sistem Solarnya.

Dengan perkembangan pelbagai peralatan teknologi sains termasuk penciptaan Teleskop Hubble pada tahun 1990, para saintis NASA telah berjaya mengesan di sana ada banyak lagi galaksi lain selain daripada Galaksi Bima Sakti. Kajian terkini para saintis pada tahun 2016 telah menunjukkan di langit sana ada lebih daripada 2 trillion galaksi di alam jagat raya dengan setiap satu galaksi itu mengandungi berbillion bintang-bintang dan planet. SubhanaLlah! Maha Suci Allah dan Maha Agung Kekuasaannya. Apa yang mengkagumkan kita, selain daripada begitu banyaknya galaksi, bintang-bintang dan planet di alam semesta, yang lebih mengkagumkan lagi ialah bagaimana kesemuanya berjalan dengan teratur di atas orbit masing-masing tanpa berlaku perlanggaran. Dalam hal ini Allah SWT menyebut:

لَا الشَّمْسُ يَنْبَغِي لَهَا أَنْ تُدْرِكَ الْقَمَرَ وَلَا اللَّيْلُ سَابِقُ النَّهَارِ ۚ وَكُلٌّ فِي فَلَكٍ يَسْبَحُونَ

“Tidaklah mungkin bagi matahari mendahului bulan dan malam pun tidak dapat mendahului siang. Dan masing-masing beredar pada garis orbitnya sendiri”.[2]

Semua ini ada dalam aturan yang Allah ciptakan dan lebih daripada  semua itu, semuanya tunduk, bersujud, dan memuji nama-Nya yang mulia. Melihat kepada bagaimana tunduk dan patuhnya alam semesta kepada perintah Allah SWt yang kita umat Islam namakan Sunnatullah, atau istilah sainsnya meyebutnya “Laws of Nature”,  Allah telah menempalak umat manusia yang engkar dengan perintahNya dan tidak mengagungkanNya:

وَمَا قَدَرُوا اللَّهَ حَقَّ قَدْرِهِ وَالْأَرْضُ جَمِيعًا قَبْضَتُهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ وَالسَّمَاوَاتُ مَطْوِيَّاتٌ بِيَمِينِهِ سُبْحَانَهُ وَتَعَالَى عَمَّا يُشْرِكُونَ

Dan manusia tidak mengagungkan Allah dengan pengagungan yang semestinya, padahal bumi seluruhnya dalam genggaman-Nya pada hari kiamat, dan langit digulung dengan tangan kanan-Nya. Maha Suci Tuhan dan Maha Tinggi Dia dari apa yang mereka persekutukan.[3]

Allah juga berfirman:

أَلَمْ تَرَ أَنَّ اللَّهَ يَسْجُدُ لَهُ مَنْ فِي السَّمَاوَاتِ وَمَنْ فِي الْأَرْضِ وَالشَّمْسُ وَالْقَمَرُ وَالنُّجُومُ وَالْجِبَالُ وَالشَّجَرُ وَالدَّوَابُّ وَكَثِيرٌ مِنَ النَّاسِ

Apakah kamu tiada mengetahui, bahwa kepada Allah bersujud apa yang ada di langit, di bumi, matahari, bulan, bintang, gunung, pohon-pohonan, binatang-binatang yang melata dan sebagian besar daripada manusia?”[4]

Dengan melihat peristiwa gerhana matahari, kita semakin menyedari betapa kita manusia ini ramai yang sombong dan engkar sedangkan betapa kecil dan hinanya kita berbanding dengan bintang-bintang dan planet di langit yang besarnya tidak mampu digambarkan dengan kata-kata, namun semuanya tunduk dan bersujud kepada Allah Maha Pencipt. lalu mengapakah manusia yang diciptakan dari setetes nuthfah (mani) begitu angkuh dan sombong, sehingga melalaikan perintah Allah SWT dengan tanpa rasa berdosa? Bukankah ibadah adalah wujud penghambaan manusia kepada Tuhan yang tidak pernah putus menganugerahkan kenikmatan kepadanya?

Sidang Hadirin Yang Dikasihi,

Umat Islam mestilah percaya dengan penuh yakin bahawa Allah SWT sebagai Al-Mudabbir,  iaitu pentadbir hakiki seluruh alam semesta ini. Segala peredaran cakerawala, bumi, bulan, matahari, planet-planet dan seumpamanya adalah di bawah kekuasaan Allah Subhanahu Wata’ala yang menggerakkannya. Peredaran bulan dan matahari yang teratur setiap hari secara berganti-ganti, matahari bergerak pada waktu siang manakala bulan beredar pada waktu malam adalah atas kudrat dan iradat Allah jua dan ia-Nya mempunyai hikmat dan tujuan tersendiri yang harus difikirkan oleh hamba-hambanya.

Dan tidak berlaku sesuatu perkara melainkan kesemuanya dalam pengetahuan Allah SWT jua, walau sekecil-kecil kejadian. Ini seperti mana firman Allah SAW yang berbunyi

وَعِنْدَهُ مَفَاتِحُ الْغَيْبِ لَا يَعْلَمُهَا إِلَّا هُوَ ۚ وَيَعْلَمُ مَا فِي الْبَرِّ وَالْبَحْرِ ۚ وَمَا تَسْقُطُ مِنْ وَرَقَةٍ إِلَّا يَعْلَمُهَا

 وَلَا حَبَّةٍ فِي ظُلُمَاتِ الْأَرْضِ وَلَا رَطْبٍ وَلَا يَابِسٍ إِلَّا فِي كِتَابٍ مُبِينٍ

Dan pada sisi Allah-lah kunci-kunci semua yang ghaib, tidak ada yang mengetahuinya kecuali Dia (Allah) sendiri, dan Dia mengetahui apa yang di daratan dan di lautan, dan tiada sehelai daun pun yang gugur melainkan Dia (Allah) mengetahuinya (pula), dan tidak jatuh sebutir biji-pun dalam kegelapan bumi, dan tidak sesuatu yang basah atau yang kering, melainkan tertulis dalam kitab yang nyata (Luh Mahfudz)[5]

Apabila berlaku gerhana, kita sebagai umat Islam adalah dianjurkan oleh Rasulullah SAW supaya bersegera untuk melakukan perkara-perkara yang berkebajikan seperti berdoa, berzikir, bersembahyang, bertakbir, bersedekah dan beristighfar. Di samping itu, marilah kita melakukan perkara-perkara kebaikan dan menghindari perkara-perkara mungkar dan maksiat serta perbuatan syirik yang bercanggah dengan ajaran Islam. Mudah-mudahan kejadian gerhana matahari ini akan menimbulkan keinsafan, menambah serta menguatkan lagi keimanan dan ketaqwaan kita kepada Allah SWT.

Firman Allah SWT:

إِنَّ فِي خَلْقِ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ وَاخْتِلَافِ اللَّيْلِ وَالنَّهَارِ لَآيَاتٍ لِأُولِي الْأَلْبَابِ

الَّذِينَ يَذْكُرُونَ اللَّهَ قِيَامًا وَقُعُودًا وَعَلَىٰ جُنُوبِهِمْ وَيَتَفَكَّرُونَ فِي خَلْقِ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ رَبَّنَا مَا خَلَقْتَ هَٰذَا بَاطِلًا سُبْحَانَكَ فَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

Sesungguhnya pada kejadian langit dan bumi, dan pada pertukaran malam dan siang, ada tanda-tanda (kekuasaan, kebijaksanaan, dan keluasan rahmat Allah) bagi orang-orang yang berakal; (Iaitu) orang-orang yang menyebut dan mengingati Allah semasa mereka berdiri dan duduk dan semasa mereka berbaring mengiring, dan mereka pula memikirkan tentang kejadian langit dan bumi (sambil berkata): “Wahai Tuhan kami! Tidaklah Engkau menjadikan benda-benda ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari azab neraka[6]

Sidang Hadirin Yang di kasihi,

Kejadian alam merupakan ayat yang sepatutnya diperhatikan agar manusia mengambil ibrah dan pengajaran dari kejadian sekeliling. Belajar bagaimana alam yang terbentang luas dalam menjalani peraturan yang ditetapkan oleh Allah atas mereka tanpa berlaku kerosakan. Sedangkan manusia pula hidup dalam keadaan kerosakan dan kemusnahan adalah kerana manusia itu meninggalkan peraturan yang ditetapkan oleh Allah S.W.T. Bukanlah Allah menjelaskan bahawa kerosakan itu sendiri berpunca dari tangan-tangan jahat dan kotor manusia kerana pengabaian terhadap perintah dan larangan Allah atas kehidupan manusia.

Firman Allah SWT:

ظَهَرَ ٱلۡفَسَادُ فِی ٱلۡبَرِّ وَٱلۡبَحۡرِ بِمَا كَسَبَتۡ أَیۡدِی ٱلنَّاسِ لِیُذِیقَهُم بَعۡضَ ٱلَّذِی عَمِلُوا۟ لَعَلَّهُمۡ یَرۡجِعُونَ

Telah timbul berbagai kerosakan dan bala bencana di darat dan di laut dengan sebab apa yang telah dilakukan oleh tangan manusia; (timbulnya yang demikian) kerana Allah hendak merasakan mereka sebahagian dari balasan perbuatan-perbuatan buruk yang mereka telah lakukan, supaya mereka kembali (insaf dan bertaubat)[7]

Untuk berjaya,  kita perlu kembali kepada fitrah dan peraturan Allah dengan hidup mentaati segala titah perintahnya. Itulah fitrah kita yang sebenarnya.

Pengajaran kedua; Allah ingin melihat manakah hamba yang taat dengan mengikuti sunnah Rasul SAW, dan manakah hamba yang hanya mencari kesenangan dan kepuasan hatinya. Jika pada hari ini kita melaksanakan sunnah-sunnah yang diajarkan oleh Rasullah, berarti kita adalah pengikut Nabi yang sebenarnya. Namun jika dalam peristiwa ini kita hanya sibuk mencari sudut yang paling ideal untuk bisa melihat gerhana matahari, berarti kita hanya ingin mencari kepuasan diri. Dan ketahuilah, bahwa diantara syarat utama untuk kita masuk syurga adalah taat dan mengikuti sunnah-sunnah Nabi SAW. Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda:

.كُلُّ أُمَّتِي يَدْخُلُونَ الْجَنَّةَ إِلَّا مَنْ أَبَى. قَالُوا: يَا رَسُولَ اللَّهِ، وَمَنْ يَأْبَى؟ قَالَ: مَنْ أَطَاعَنِي دَخَلَ الْجَنَّةَ، وَمَنْ عَصَانِي فَقَدْ أَبَى

     Semua umatku akan masuk surga kecuali orang yang enggan.” Para shahabat bertanya: “Siapakah wahai Rasulullah orang yang enggan masuk surga?” Rasulullah menjawab: “Orang yang taat kepadaku akan masuk surga, sedangkan orang yang tidak taat kepadaku berarti ia enggan masuk surga.[8]

Maka hendaknya kita selalu bertanya kepada diri kita, dalam setiap kejadian yang dan peristiwa, apakah kiranya sunnah yang Rasulullah ajarkan dalam keadaan tersebut? Apakah sikap dan perilaku yang kita ambil, sudah sesuai dengan petunjuk Nabi Muhammad shallallahu alaihi wasallam?  Dengan ibadah Solat Gerhana yang kita telah kita lakukan ini yang merupakan salah satu Sunnah Baginda SAW, kita berdoa semoga Allah mengumpulkan kita bersama Baginda Nabi Muhammad, para shahabat, dan orang-orang yang menghidupkan sunnah-sunnahnya. Rasulullah bersabda:

وَمَنْ أَحْيَا سُنَّتِي فَقَدْ أَحَبَّنِي وَمَنْ أَحَبَّنِي كَانَ مَعِي فِي الْجَنَّةِ

Barang siapa menghidupkan sunnahku, berarti ia mencintaiku. Dan barang siapa mencintaiku, maka ia akan bersamaku di surga[9]

Pelajaran yang ketiga yang boleh kita ambil dari peristiwa gerhana matahari ini adalah: bagi menambah kecintaan kita kepada Allah.

Dengan melaksanakan Solat Gerhana ini, Insyallah pada hari ini kita semakin cinta kepada Allah. Cinta yang dilandasi rasa kekaguman atas kekuasaan-Nya yang tak terbatas. Atas keteraturan alam yang Ia ciptakan tanpa cacat dan cela. Cinta yang dilandasi ketakutan kepada Zat Maha Agung, yang mampu menimpakan bencana kepada siapa saja yang ingkar dalam sekejap mata. Cinta yang dilandasi keinginan untuk menjadi hamba yang selalu dilihat berada bersama orang-orang yang bersegera melakukan kebaikan, yang menjadikan setiap detik kehidupannya sebagai aktiviti ibadah kepada Allah subhanahu wataala. Dalam setiap lembar kehidupan yang kita lalui dan dalam setiap peristiwa besar yang kita kagumi. Karena kita telah mengikrarkan dengan  sepenuh keyakinan, bahwa shalat kita, ibadah kita, hidup dan mati kita, semuanya kita persembahkan untuk Allah subhahanahu wa ta’ala:

قُلْ إِنَّ صَلَاتِي وَنُسُكِي وَمَحْيَايَ وَمَمَاتِي لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ # لَا شَرِيكَ لَهُ وَبِذَلِكَ أُمِرْتُ وَأَنَا أَوَّلُ الْمُسْلِمِينَ

Katakanlah: sesungguhnya sembahyangku, ibadatku, hidupku dan matiku hanyalah untuk Allah, Tuhan semesta alam[10] 

Cinta kepada Allah adalah seagung-agungnya cinta. Dan orang yang belum merasakan mencintai Allah dengan sebenarnya, maka berarti ia belum merasakan manisnya keimanan. Rasulullah bersabda:

ثَلَاثٌ مَنْ كُنَّ فِيهِ وَجَدَ حَلَاوَةَ الْإِيمَانِ، أَنْ يَكُونَ اللَّهُ وَرَسُولُهُ أَحَبَّ إِلَيْهِ مِمَّا سِوَاهُمَا، وَأَنْ يُحِبَّ الْمَرْءَ لَا يُحِبُّهُ إِلَّا لِلَّهِ، وَأَنْ يَكْرَهَ أَنْ يَعُودَ فِي الْكُفْرِ كَمَا يَكْرَهُ أَنْ يُقْذَفَ فِي النَّارِ

Tiga hal yang apabila terdapat dalam diri seorang mukmin, maka ia telah merasakan manisnya keimanan. Yang pertama: mencintai Allah dan Rasulnya lebih dari cintanya kepada segala hal selain keduanya. Yang kedua: mencintai seseorang hanya karena Allah subhanahu watala. Dan yang ketiga: ia membenci untuk kembali kepada kekafiran sebagaimana ia benci untuk dilemparkan ke dalam neraka[11]

Yang keempat; Untuk menguji manusia, apakah diantara mereka masih ada yang  menimbun sisa-sisa Jahiliyyah dalam hatinya, sehingga mempercayai hal-hal yang mistik dan mengaitkannya dengan gerhana matahari.  Rasulullah sudah mengingatkan kepada kita, bahwa gerhana matahari tidak terjadi karena kematian atau kelahiran orang yang agung. Gerhana adalah murni tanda kekuasaan Allah untuk menimbulkan rasa gerun hamba terhadap-Nya. Maka tidak sepatutnya peristiwa yang Allah jadikan sebagai bukti keagungan-Nya ini kita kaitkan dengan kekuatan-kekuatan mistik yang tidak berasas.

Dahulu beberapa orang Shahabat pun pernah melakukan kesalahan tersebut. Ketika putra Nabi Muhammad SAW yang bernama Ibrahim meninggal pada usia 18 bulan, dan berbetulan dengan peristiwa gerhana matahari, sebahagian kaum muslimin menyangka bahwa gerhana matahari terjadi karena meninggalnya putra Nabi tersebut. Rasulullah pun segera berkhutbah dan menjelaskan bahwa kepercayaan itu tidak benar. Rasulullah bersabda:

إِنَّ الشَّمْسَ وَالْقَمَرَ لاَ يَنْكَسِفَانِ لِمَوْتِ أَحَدٍ وَلاَ لِحَيَاتِهِ، فَإِذَا رَأَيْتُمْ فَصَلُّوا وَادْعُوا اللَّهَ

     Sesungguhnya gerhana matahari dan bulan tidak terjadi karena kematian atau lahirnya seseorang. Jika kalian melihat gerhana tersebut, maka shalat dan berdo’alah[12]

Dalam sebagian masyarakat kita juga pasti terdapat berbagai kepercayaan-kepercayaan mistik yang dihubung-hubungkan dengan gerhana matahari.  Ada juga perkara tahyul dan khurafat lain dalam masyarakat kita seperti percayakan  burung tertentu penanda akan ada kematian, atau biawak melambangkan kesialan dan lain-lain lagi. Maka marilah kita kikis habis-habisan semua kepercayaan tahyul dan khurafat yang tidak ada dasarnya dalam agama Islam. Mari kita bebaskan pemikiran kaum muslimin daripada saki baki kepercayaan karum marut lampau yang bertentangan dengan akidah Islam. Sudah bukan zamannya lagi kita percaya kepada hal-hal mistis yang merusak pikiran dan melemahkan hati. Sumber kekuatan kita adalah Allah dan hanya Allahlah yang mampu menguatkan kita.

الَّذِينَ يَتَّخِذُونَ الْكَافِرِينَ أَوْلِيَاءَ مِنْ دُونِ الْمُؤْمِنِينَ ۚ أَيَبْتَغُونَ عِنْدَهُمُ الْعِزَّةَ فَإِنَّ الْعِزَّةَ لِلَّهِ جَمِيعًا

Apakah mereka mencari kekuatan dari mereka? Sesungguhnya semua kekuatan hanyalah kepunyaan Allah semata[13]

Sidang Hadirin Yang di kasihi,

Perkara yang terakhir yang  boleh kita ambil pelajaran daripada peristiwa gerhana ini adalah menjadikannya sebagai saat untuk bertaubat dan meminta ampun sebanyak-banyaknya kepada Allah.

Kita adalah makhluk yang selalu berbuat salah dan melakukan dosa. Sudah tidak terhitung dosa yang kita lakukan. Seandainya dosa itu berbau busuk, pastilah tidak ada seorangpun yang mahu mendekati kita, begitu ungkapan salah seorang ulama salaf. Maka penyelesaian daripada dosa yang kita lakukan adalah melakukan taubat dan meminta ampun kepada Allah.

Rasulullah telah menegaskan bahwa saat berlakunya gerhana matahari adalah saat yang tepat untuk berdoa kepada Allah.  Maka Bginda  menyuruh kita untuk memperbanyak dzikir dan doa. Rasulullah bersabda:

إِنَّ هَذِهِ الآيَاتِ الَّتِى يُرْسِلُ اللَّهُ لاَ تَكُونُ لِمَوْتِ أَحَدٍ وَلاَ لِحَيَاتِهِ، وَلَكِنَّ اللَّهَ يُرْسِلُهَا يُخَوِّفُ بِهَا عِبَادَهُ، فَإِذَا رَأَيْتُمْ مِنْهَا شَيْئًا فَافْزَعُوا إِلَى ذِكْرِهِ وَدُعَائِهِ وَاسْتِغْفَارِهِ

Sesungguhnya tanda-tanda kekuasaan Allah yang ditunjukkan-Nya ini bukanlah karena kematian atau kelahiran seseorang. Akan tetapi Allah menjadikan demikian untuk menakuti hamba-hamba-Nya. Jika kalian melihat sebagian dari gerhana tersebut, maka bersegeralah untuk berdzikir, berdo’a dan memohon ampun kepada Allah[14]

Ini menunjukkan bahwa berdoa pada waktu gerhana adalah antara waktu-waktu yang akan dimakbulkan  oleh Allah SWT apabila dilakukan dengan betul.

Doa

Bersempena dengan peristiwa alam yang jarang terjadi ini dan hari yang mustajab doa ini, marilah kita sama-sama menadahkan tangan kepada Allah.  merendahkan diri di depan nya, memohon seluas-luasnya keampunannya untuk semua dosa kita. Kita juga berharap moga shalat gerhana matahari yang telah kita lakukan ini diterima-Nya. Dan moga-moga Allah sWT memberikan  taufik dan hidayah agar kita selalu menjadi hamba-Nya yang taat, ikhlas, istiqamah dan berguna untuk agama-Nya.

Ya Allah, kami adalah hamba-hambamu yang yang banyak berdosa;

kami lebih mencintai kehidupan duniawi daripada pada mencintaimu,

kami lemah seperti buih yang tidak berguna

Maka Kau ampunilah kami dan berilah kami kekuatan, kesedaran untuk  kami menjadi hambaMU yang bertaqwa.

Bantulah kami dan doronglah kami ke arah kebaikan.

Berkatilah kami, keluarga kami, pekerjaan kami dan hidup kami

Murahkanlah rezeki bagi kami, Bantulah kami dan menangkanlah kami kerana sesungguhnya Engkaulah sebaik-baik Pemberi Kemenangan,

Kami mohon dengan segala keagungan dan kebesaranmu selamatkanlah saudara-saudara kami di  bumi Gaza Palestin, di Uyghur China, di Kashmir dan India dan di seluruh pelusuk alam ini, dan kau musnah dan hancurkanlah segala  pakatan jahat musuh-musuh Islam dan sesungguhnya ia teramat mudah bagiMu.

wa dhālika ‘ala Allahu bi-aziz!

Wallahu’alam.

Rujukan

Khutbah ini diadaptasikan dapatannya daripada laman-laman berikut:

https://minanews.net/khutbah-gerhana-matahari-2/

http://www.jheains.sabah.gov.my/index.php?layout=edit&id=422%20

[1] Al-Imrān (3): 191

[2] Yāsin (36):40.

[3] Al-Zumar (39):67.

[4] Al-Hajj (22): 18

[5]  Al An’aam (6): 59

[6] Al-Imrān (3): 190-191.

[7] Al-Rūm (30): 41.

[8] HR al-Bukhari.

[9] HR al-Tirmidhi.

[10] Al-An’ām (6):162

[11] HR al-Bukhari dan Muslim.

[12] HR al-Bukhari.

[13] Al-Nisā’ (4):139.

[14] HR Muslim.

Comments are closed.